Tuesday, 7 June 2016

Fisioloji

*Rumusan Fisiologi Puasa.*

_*Fasa 1 - Hari 1-2*_
Gula dalam badan menurun.
Jantung berdegup perlahan.
Glikogen ditarik keluar dari otot dan menjadikan otot berasa lemah.
Tindak balas badan ialah pening, rasa nak muntah,lapar dan mulut berbau.

_*Fasa 2 - Hari 3-7*_
Lemak mula dipecahkan bagi tujuan penghasilan tenaga. Berlakunya tindakan kimia dari gliceride ke glicerol ditukarkan kepada glukosa.
Fasa ini juga berlakunya proses detoksifikasi. Menyebabkan badan dan kulit rasa berminyak.
Selain itu organ detoks seperti paru-paru berasa kurang selesa.
Pada fasa ini juga aktivit sel darah putih meningkat sekaligus meningkatkan sistem antibodi.

_*Fasa 3 - Hari 8-15*_
Proses ditoksifikasi berlangsung dgn sel-sel mati dan rosak di keluarkan.
Proses penyembuhan lebih mudah berlaku, malah penyakit lama juga dibaiki. Mungkin berlaku rasa sakit pada fasa ini.
Pada fasa ini juga tenaga dipertingkatkan dan fikiran menjadi lebih jelas.

_*Fasa 4 - Hari 16-30*_
Badan mula selesa dgn puasa.
Proses pemulihan masih berlaku, hasilnya pernafasan menjadi lebih baik dan kualiti darah meningkat.

_*Fasa 5 - Hari Raya Syawal*_
Badan jadi tak tentu arah..nafsu makan membuak tatkala terlihat ketupat dan rendang. Lemak baru dikumpulkan dan ketika inilah berat badan ditambah kembali dengan cara yang paling ganas. Darah menjadi naik dengan cepat naik ketika acc bank tiada berbaki..dan akhirnya pernafasan menjadi hampir tiada apabila gaji lama lagi nak masuk...

Sunday, 5 June 2016

Bahlul

Bacalah kisah ini:

Dikisahkan bhw Buhlul adalah merupakan seorg lelaki gila pd zaman al-Khalifah al-'Abbasi Harun ar-Rasyid.

Pada suatu hari, Harun ar-Rasyid lalu berdekatan dengannya. Ketika itu dia sedang duduk di sisi kubur.

Harun ar-Rasyid berkata kepadanya dalam keadaan menghina: "Wahai Buhlul, wahai si gila, bilalah kamu ni akan ada akal?

Buhlul pun memanjat sebatang pokok sehingga sampai ke tempat yang paling tinggi. Kemudian dia menyeru Harun dengan sekuat-kuat suaranya.
"Wahai Harun, wahai si gila, bilalah kamu ni akan ada akal?"

Harun pun pergi ke bawah pokok tersebut sambil menunggang kudanya. Harun berkata kepada Buhlul:
"Aku yang gila atau engkau yang yang berada di atas pokok? "

Buhlul berkata kepada Harun:
"Aku ada akal".

Harun bertanya:
"Bagaimana kamu mengatakan kamu ada akal?"

Buhlul menjawab:
"Aku ada akal dan tidak gila kerana  aku tahu bhw benda ni akan hilang (sambil dia menunjukkan ke arah istana Harun) dan benda ini akan kekal (sambil dia menunjukkan ke arah kubur)."

"Maka aku telah meng'imarahkan ini sebelum ini."

"Manakala kamu pula sesungguhnya telah meng'imarahkan yang ini (dimaksudkan istana Harun) dan kamu telah merosakkan yang ini (dimaksudkan kubur)."

"Kamu benci untuk berpindah daripada tempat yang kamu makmurkan kepada tempat yang kamu rosakkan sedangkan kamu tahu bahawa kubur itulah tempat kamu kembali bahkan tidak mustahil lagi."

Buhlul pun berkata:
"Katakanlah kepadaku siapakah di antara kita yang gila sebenarnya? "

Gementar hati Harun ar-Rasyid dan dia menangis sehingga basah janggutnya. Lalu dia berkata:
"Demi Allah,  sesgguhnya engkau benar!"

Kemudian Harun berkata:
"Tambahkanlah nasihat untukku ya Buhlul..."

Buhlul berkata:
"Cukuplah bagimu Kitab Allah maka berpegang teguhlah dengannya."

Harun berkata:
"Adakah kamu ada sesuatu hajat, aku akan tunaikannya."

Buhlul berkata:
"Ya, aku ada tiga hajat. Jika kamu menunaikan nya, aku berterima kasih kepadamu."

Harun berkata:
"Mintalah hajatmu itu."

Buhlul pun berkata:
"Engkau tambahkan umurku."

Jawab Harun:
"Aku tak mampu!" "

Buhlul berkata lagi:
"Kamu selamatkan aku daripada Malaikat Maut."

Jawab Harun:
"Aku tak mampu!"

Buhlul berkata lagi:
"Engkau masukkan aku ke dalam Syurga dan jauhkan aku daripada Neraka."

Jawab Harun:
"Aku tak mampu!"

Buhlul berkata:
"Maka ketahuilah bahawa sesungguhnya engkau adalah 'mamluk' (yang dimiliki) dan engkau bukanlah 'malik' (yang memiliki)."

"Aku tiada apa-apa hajat di sisimu."

Sumber: كتاب عقلاء المجانين
Terjemahan: Abu Ammar Madani.  2 Jun 2013.

Patah jadi dua.

Bulan pesta Ramadan

Bodyguard